oleh

TNI-Polri Diusulkan Hengkang dari Papua, Mahfud: Enggak Mungkin!

-News, Politik-480 views

Kitorangpapuanews.com -Jakarta- Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD angkat bicara soal adanya dorongan agar personel TNI-Polri ditarik di tengah proses pembangunan Papua. “Ada yang usul, TNI-Polri enggak usah ikut-ikut, biar enggak terkesan militeristik. Loh bagaimana sebuah negara melarang TNI-Polri masuk menjaga negaranya, enggak mungkin,” ujar Mahfud ketika memberikan sambutan dalam Rapat Koordinasi Nasional Pengamanan Perbatasan Negara di Hotel Pullman, Jakarta, Rabu (11/3/2020).

Mahfud menegaskan, sejak kali pertama usulan tersebut berhembus, pihaknya mengklaim menjadi orang paling tidak setuju agar TNK-Polri ditarik dari Papua. Baca juga: Soal Penarikan Pasukan dari Papua, Brimob Tunggu Instruksi Kapolri Menurut dia, TNI-Polri harus tetap bertahan di Papua.

“Tetap harus ada di situ, tinggal bagaimana berkoordinasinya,” ujar dia. Dia justru mempertanyakan bagaimana mungkin sebuah negara menarik personel TNI-Polri dari salah satu wilayah kedaulatannya sendiri. “Bagaimana sebuah negara menarik TNI dan Polri dari situ? Hancur. Ditarik sehari saja sudah hancur. Ya harus hadir di situ,” tegas dia. “Tinggal bagaimana itu lebih manusiawi, lebih kependekatan kesejahteraan,” kata dia.

sebelumnya, Mahfud MD mengatakan, pemerintah akan menggunakan pendekatan kesejahteraan untuk menyelesaikan persoalan separatisme di Papua. “Kita sudah bersepakat memilih pendekatan lain, yaitu pendekatan kesejahteraan,” ujar Mahfud ketika memberikan sambutan dalam Rapat Koordinasi Nasional Pengamanan Perbatasan Negara di Hotel Pullman, Jakarta, Rabu (11/3/2020).

Mahfud mengatakan, sebetulnya kekuatan TNI maupun Polri dapat dengan mudah memenangi perlawanan guna mengakhiri aksi separatisme di Papua. Mengingat, perbandingan jumlah aparat keamanan dengan anggota kelompok separatisme sangat tak sepadan.

Mahfud memprediksi, apabila TNI-Polri melayani perlawanan separatisme, maka kemenangan bagi TNI dan Polri dapat diraih dengan mudah dan cepat. Namun demikian, pemerintah tetap tak ingin menempuh jalur militeristis untuk mengamankan situasi. “Kita tidak melakukan pendekatan seperti itu, tidak memilih yang gampang seperti itu, karena yang gampang seperti itu kalau dari sudut ilmu gerilya itu tidak menyelesaikan masalah,” kata dia.

News Feed