oleh

Sosok Inspiratif Di Bumi Cendrawasih, Mengenal Billy Mambrasar Dari Pengamen Hingga Staf Khusus Jokowi

Kitorangpapuanews.com – Nama Gracia Billy Yosaphat Y Mambrasar atau Billy Mambrasar (31) diumumkan Presiden Joko “Jokowi” Widodo sebagai salah satu staf khusus kepresidenan. Billy adalah putra kebanggaan dari Papua.

Billy dibesarkan keluarga kurang mampu. Bahkan, dia harus berjualan kue dan mengamen untuk melanjutkan hidup. 

Namun, hal itu tidak pantas membuat Billy patah dan menyerah. Dia berjuang menyelesaikan pendidikannya, melalui beasiswa dana Otonomi Khusus (Otsus) yang ia dapat dari perjuangannya. Kegigihannya membawa Billy mengenyam pendidikan hingga ke universitas bergengsi di luar negeri.

1. Billy mengenyam pendidikan dari Oxford hingga Harvard

Pria yang kerap disapa Billy Mambrasar ini sedang menjalani pendidikan gelar magisternya di bidang bisnis di Universitas Oxford, Inggris.

Sebelumnya, ia telah menyelesaikan studi di Australian National University (ANU), yang merupakan beasiswa dari Pemerintah Australia, ia juga menjadi mahasiswa terbaik pada 2015.

Bulan ini ia juga akan melanjutkan pendidikan doktoralnya, di Universitas Harvard, Amerika Serikat di bidang pembangunan dan lagi-lagi ini merupakan bantuan dari beasiswa.

2. Keluarga Billy tinggal di Serui, Kepulauan Yapen, Papua

Billy berasal dari keluarga yang kurang mampu. Dia berasal dari Serui, Kepulauan Yapen, Papua.

Ibunya bekerja sebagai penjual kue dan makanan di pasar, Billy tak jarang membantu sang ibu berjualan. Sedangkan sang ayah merupakan seorang guru.

3. Berprestasi dan kerap dapat beasiswa

Billy sudah sering kali mendapatkan beasiswa, sejak SMA dia sudah mendapat beasiswa Otsus dari Pemprov Papua. Dia merupakan salah satu dari anak-anak terbaik di sembilan Kabupaten di Papua yang mendapat beasiswa SMA favorit di Jayapura.

4. Bertahan hidup dengan mengamen

Billy juga pernah menempuh pendidikan di Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan Institut Teknologi Bandung, saat itu dia mendapat beasiswa dari pemerintah.

Semasa di Bandung, dia bertahan hidup dengan menyanyi di kafe atau pernikahan, mengamen dan juga berjualan kue.

5. Prestasi di ranah Internasional

Putra kebanggaan Papua ini juga pernah diundang untuk magang oleh Pemerintah Amerika Serikat lalu berbicara di State Department Amerika Serikat, saat itu ia berkesempatan bertemu dengan Barack Obama.

Pada 2017, ia juga pernah ditunjuk menjadi utusan Indonesia untuk berbicara mengenai isu pendidikan di Kantor Pusat Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Amerika Serikat.

News Feed