oleh

MENGENAL MAXIMUS TIPAGAU, “SOSOK INSPIRATIF DI BUMI CENDERAWASIH”

Kitorangpapuanews.com – Namanya adalah Maximus Tipagau, usianya sekitar 30-an tahun dan merupakan anak panglima perang suku Moni. Dimana yang spesial dari dirinya, dialah orang asli Papua pertama yang mengenalkan pariwisata Papua kepada dunia.

Dengan modal gaji selama bekerja di Freeport sebelumnya, dia mendirikan usaha jasa wisata. Tidak main-main, bisnis wisatanya yaitu membawa pendaki-pendaki premium, khususnya dari luar negeri ke puncak Cartenz, yang berada di dalam kawasan Taman Nasional Lorentz.

“Ini sebagai wujud kecintaan saya kepada bumi Cendrawasih, saya membuat bisnis untuk mengenalkan Papua kepada dunia,” ujar Maximus, putra asli Papua dari suku Moni ini.

Selain itu, Maximus juga aktif mempromosikan Cartenz pada World Travel Market (WTM) Program di London pada 3-6 November 2014, dan di Internationale Tourismus-Börse (ITB) Berlin, sebuah ajang promosi wisata terbesar di dunia, sejak 2010. Dia juga mendirikan perusahaan konstruksi Baenggela, dengan karyawan 600 orang, dan menjadi salah satu pelaksana pembangunan Trans Papua. Kemudian, Maximus juga mendirikan perusahan Papua Global Investment.

Tak hanya meraih penghargaan Kick Andy Hero 2020, Maximus Tipagau yang sering dipanggil Masmus oleh rekan-rekannya juga pernah mendapat penghargaan lain seperti Penghargaan dari Kapolri 2017 untuk Pemecah Rekor Bersama Pendaki Cartenz Wanita Terbanyak Pertama di Dunia, The Top Ten The 2018 Most Influential People in Indonesia 2018. Kisah hidup sosok yang dilahirkan di Kampung Bulapa, Desa Yoparu, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan, Propinsi Papua pada tanggal 7 Mei 1983 ini, ia tuliskan di buku bertajuk “Maximus dan Gladiator Papua” yang terbit pada tahun 2016.

Berbicara tentang perjuangan hidup seorang Maximus tidaklah mudah. Maximus, sulung dari 3 bersaudara, sudah harus menjadi yatim piatu sejak umur 7 tahun. 

“Dengan usia sekolah saya waktu itu, saya tidak mungkin tinggal diam, untuk saya belajar tidak mungkin lagi, tidak ada sekolah disana, satu-satunya adalah saya harus kenal dengan orang bule di Freeport dan menjadi tukang kebun, itu ada dua tujuan agar saya bisa bertahan hidup agar tidak mati dan kedua, saya bisa belajar dan berbahasa asing,” ujar Maximus dalam wawancaranya dengan Kick Andy.

Setelah 14 tahun bekerja di Freeport, ia memutuskan keluar meninggalkan Freeport karena ingin membantu masyarakat Papua agar maju. Cita-citanya waktu itu adalah mendirikan sekolah dan ”Dokter Terbang”. Sempat menjadi staf khusus Presiden 2014-2016, Maximus memilih kembali ke Papua agar fokus untuk melakukan kegiatan sosial bersama Yayasan Somatoa yang ia dirikan pada tahun 2012.

Bekerjasama dengan Doctor Share, Yayasan Somatoa menjalankan program Dokter Terbang yaitu menerbangkan dokter-dokter ke daerah-daerah yang tidak punya akses kesehatan. Dalam program ini Maximus menyediakan pesawat dan logistik. Selain itu, yayasan ini memberdayakan masyarakat dengan memproduksi garam di atas gunung, mendirikan sekolah di desa tertinggi di Papua serta membantu sarana belajar untuk anak-anak dan remaja di Papua. 

Tekadnya yang kuat untuk mengubah perjalanan hidupnya sekaligus sebagai aktivis lingkungan dan pejuang atau peduli konservasi di tanah papua. Tak hanya dirinya yang merasakan hasil jerih payahnya, namun masyarakat Papua pun mendapatkan manfaat darinya.

Salah satu pesan yang sangat inspiratif yang disampaikan untuk masyarakat Papua yaitu Papua membutuhkan kasih sayang, Papua bukan tempat jahat, Papua penuh dengan misteri dengan kekayaan luar biasa dan perlu kembangkan pariwisata supaya kita sama-sama maju untuk Indonesia maju sebagai orang Asia.

 

“Kalau kita berbicara Papua, satu hari tidak akan selesai.

Papua sangat butuh kasih sayang, bukan kasih uang.

Jutaan uang kasih pun tidak akan menjawab persoalan di Papua

Karena disana gunung-gunung, lembah-lembah dan saat ini yang Papua butuhkan kasih sayang”

 

 

“Tapi saya ingin membagi, membagi berkat saya

Kepada Indonesia tanpa melihat kulit, warna, suku, agama”

 

“Papua bukan tempat jahat, Papua, milik orang Indonesia

Perlu kembangkan pariwisata, infrastruktur, pendidikan, kesehatan.

Memberikan kesempatan suku-suku supaya kita sama-sama satu maju.

Indonesia maju sebagai orang Asia”

 

News Feed