oleh

Mahfud Md Tegaskan Bahwa Pemerintah Serius Tuntaskan Kasus HAM Berat

Kitorangpapuanews.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) ingin kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM) berat bisa diselesaikan. Menko Polhukam Mahfud Md menegaskan pemerintah serius untuk menyelesaikan kasus pelanggaran HAM berat di Indonesia.

“Iya, kami serius semua. Kejaksaan Agung serius. Tadi (saat pertemuan Mahfud dengan Jaksa Agung ST Burhanuddin) itu juga disinggung. Itu karena memang sudah berproses. Cuma tadi tidak jadi diskusi yang khusus dan luar biasa, kita menyinggung aja bahwa ini sedang berjalan, di-excercises dulu gitu, nanti ujungnya ke mana. Tapi yang jelas, yang jelas (penyelesaian kasus HAM) kebijakan negara, bukan hanya kebijakan Presiden ya,” ujarnya, Senin (15/03/2021).

Mahfud menambahkan kasus pelanggaran HAM berat bisa diselesaikan dengan cara yudisial dan nonyudisial. Dia pun mengatakan pemerintah masih terus bekerja untuk menyelesaikan kasus-kasus pelanggaran HAM berat yang belum terselesaikan.

“Sejak jaman MPR masih bisa membuat TAP (Ketetapan) MPR, lalu ketika ada Undang-Undang tentang pengadilan HAM, Undang-Undang tentang Papua, Undang-Undang tentang Aceh, semuanya menyatakan ada kasus-kasus yang bisa diselesaikan secara yudisial jika secara, apa namanya hukum dimungkinkan dari sudut alat bukti dan mekanisme prosedur. Serta apa namanya, kadaluarsa, dan sebagainya. Tapi ada juga yang di luar pengadilan, nonyudisial,” jelasnya.

“Nah ini semua masih jalan. Kita merencanakan penyelesaian itu yudisial dan non yudisial,” tambahnya.

Pertengahan Desember 2020, Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) dan koalisi korban pelanggaran HAM beratmasa lalu membuat surat terbuka. KontraS meminta Jaksa Agung menjalankan perintah Presiden Jokowi, yang meminta agar penuntasan pelanggaran HAM berat masa lalu segera diproses.

“Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa Kejaksaan Agung merupakan aktor kunci dalam penyelesaian kasus pelanggaran HAM berat masa lalu dan meminta kepada Kejaksaan Agung untuk segera melakukan proses penyelesaian terhadap beberapa kasus pelanggaran HAM berat. Perintah yang disampaikan pada rapat Presiden dengan Kejaksaan Agung di Istana Negara pada Senin (14/12/2020) itu adalah bukti bahwa Presiden Joko Widodo berharap kasus pelanggaran HAM masa lalu dapat diselesaikan lewat jalur yudisial,” kata Koordinator KontraS, Fatia Maulidiyanti dalam keterangannya, Rabu (16/12/2020).

News Feed