Dinilai Menyesatkan dan Hasil Salinan, PBB Tolak Petisi Benny Wenda

oleh

kitorangpapuanews – PBB kembali menolak petisi yang diajukan oleh Benny Wenda setelah sebelumnya juga pernah di tolak. Melalui Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia (KT HAM) PBB menyatakan tidak akan menindaklanjuti petisi kemerdekaan Papua yang disampaikan oleh anggota kelompok gerakan separatis Kemerdekaan Papua Barat Benny Wenda saat menyusup dalam pertemuan Vanuatu dengan KT HAM. Wakil Tetap RI untuk PBB dan organisasi internasional lain di Jenewa, Duta Besar Hasan Kleib, dalam pesan singkat yang diterima di Jakarta, Sabtu (2/2), menyatakan Komisioner Tinggi HAM PBB tidak akan menindaklanjuti hal-hal yang berada di luar mandatnya yang hanya terkait dengan isu-isu HAM.

Dubes Hasan Kleib menjelaskan bahwa Benny Wenda saat diselundupkan dalam pertemuan antara Pemerintah Vanuatu dengan KT HAM sempat menyampaikan satu buku berisi petisi tentang kemerdekaan Papua. Padahal, pertemuan itu dilakukan dalam rangka pembahasan rekam jejak hak asasi manusia atau Universal Periodic Review (UPR) Vanuatu di Dewan HAM PBB. “Yang menarik ketika kami berbicara dengan pihak KT HAM, mereka menyatakan bahwa yang diserahkan oleh Benny Wenda itu adalah sebuah buku yang menurut beliau ketika Benny Wenda sudah keluar, dia melihat buku itu tidak ditulis dalam bahasa Inggris dan dalam bahasa yang belum pernah beliau lihat, entah apakah itu bahasa Indonesia atau bukan,” ujar Dubes Hasan.

Menurut dia, petisi yang dibawa dan diserahkan oleh Benny Wenda kepada KT HAM tidak hanya meragukan, namun juga buku berisi petisi tersebut ternyata merupakan salinan dari petisi tahun 2017. Hal itu disampaikan berdasarkan pengamatan tim staf KT HAM PBB yang hadir dalam pertemuan tersebut.