ANDREAS PAREIRA : PEMBANTAIAN DI NDUGA ADALAH TEROR TERHADAP NEGARA

oleh

Jakarta, Kitorang Papua – Anggota Komisi I Andreas Hugo Pareira menilai, pembunuhan 31 pekerja pembangunan jalan di Kali Yigi-Kali Aurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua, Minggu (2/12), bukan tindakan kriminal biasa. Menurut Andreas, peristiwa tersebut merupakan bentuk terhadap teror terhadap negara.

“Kejadian penembakan terhadap 31 warga sipil pekerja PT Istaka Karya adalah tindakan keji sebagai bentuk perlawanan terhadap NKRI,” ujar Andreas, Selasa (4/12).

“Ini bukan merupakan tindakan kriminal biasa. Ini adalah teror terhadap negara,” ucap politisi dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) itu.

Andreas mengatakan, negara harus dengan kekuatan penuh untuk melindungi warga negaranya. Baik Polri maupun TNI, kata Andreas, harus bahu membahu menjaga keamanan wilayah dan melindungi keselamatan warga negara, khususnya yang tengah menjalankan tugas negara di bidang pembangunan.

“Para pekerja tersebut sedang menjalankan misi pembangunan di Papua, mereka adalah anak-anak bangsa yang sedang menjalankan tugas membangun negeri, membangun Papua,” tuturnya.

Agar kejadian serupa tidak terulang, Andreas berpendapat bahwa proyek pembangunan di Papua, terutama di daerah pedalaman, harus ditangani secara khusus.

“Bukan hanya masalah teknis pembangunan fisik, tetapi perlu diikuti dengan pendekatan-pendekatan kultural dan keamanan agar kejadian di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga ini tidak berulang,” kata Andreas. (*)